hidayah…

BAB 18

Tengku Anisah perasan akan perubahan anak bongsunya itu. Sejak balik dari kursus wajahnya berseri-seri selepas pulang dari berjumpa Armani muram pula.

“ Tengku Hamsyar?”

Hamsyar menoleh dan senyum kelat.

“bonda.” Perkataan itu hanya di panggil sewaktu dia sedih. Jika dia sedang bahagia pasti bondanya itu di panggil Tengku Anisah.

“kenapa sayang?”

“kami dah putus.”

Terkejut Tengku Anisah. “kenapa?”

Diam.

“sebab kamu nak ke Mesir ke?”

Hamsyar menggeleng. “can I get hug?”

Cepat Tengku Anisah memeluk anaknya itu.

………………………………………………………………………………….

Armanda membawa adiknya itu pulang ke rumah. Lagipun sudah lama mereka tidak pulang dan dalam masa yang sama kedua ibu bapa mereka akan balik juga.

“Armani jom solat dulu.”

Armani dengan lemah bangun. “kenapa Allah pisahkan Hamsyar dengan I ?”

Terkedu Armanda. “hm, mungkin Hamsyar bukan yang terbaik. Setiap yang berlaku dalam hidup kita pasti ada hikmah. Allah sayang kita.”

Armani diam. Tiba-tiba dia teringat usrah yang sekali sahaja dia join minggu lepas : lelaki yang baik untuk perempuan yang baik :: aku tak layak untuk Hamsyar sebab dia terlalu baik.

“kan…” lemah suaranya menjawab.

Armanda hanya senyum paksa. Mereka berdua menuju ke bilik untuk solat berjemaah. Selesai solat yang di imamkan oleh Armanda telefon rumah berbunyi.

“biar I ambil…” Armani menuju ke ruang tengah.

“hello..” tiba-tiba jantungnya berdegup kencang. “…ya…” air matanya sudah mengalir. “tak… ibu!!!!!!!!! Ayah!!!!!!!!!!!!!” kuat raungannya.

Armanda berlari mendapatkan adiknya yang sudah seperti hilang arah. “you kenapa?”

Armani menangis. Mulutnya tak dapat nak berkata apa-apa. Sakit yang belum pulih makin terluka. Sakit sangat !

“you cakap! Kenapa??” desak Armanda.

“ibu…. Ayah…” dia memeluk kakaknya. “kapal terbang diorang ter…hempas…” tersedu-sedu.”..tak selamat..” terduduk Armanda.

Ya Allah…

“macam mana kalau kita kehilangan orang yang kita sayang?”

“kita sedia maklum yang dalam dunia ini semua pinjaman yang Allah beri. Ibu bapa kita, adik beradik kita, semua itu pinjaman. Itu pentingnya iman dalam dada. Kalau kita bergantung pada insan-insan yang pinjaman Allah beri pada kita pasti kita tak akan dapat meneruskan hidup jika mereka tiada tetapi jika kita bergantung terus pada Allah, insyaALLAH biar beribu orang yang kita sayang di ambil Allah kita pasti akan tabah mengharunginya. Ingat Allah tidak akan mati”

“..tapi mampukah kita untuk menjadi setabah itu?”

“justeru, latihlah diri kita dari sekarang untuk menjadi seorang yang tabah!”

Ya Allah tabahkan hati adikku dan hatiku.

BAB 19

Seminggu telah berlalu permergiaan kedua ibu bapa Armanda dan Armani. Dalam masa yang sama mereka cuti semesta. Armani tidak pernah senyum. Hanya menangis sahaja. Makan pun dia tidak mahu sentuh sehinggakan badannya lemah longlai.

Waktu kebumian Hamsyar datang mengucapkan takziah pada Armanda, Armani tidak perasan kehadirannya kerana kesedihan menutup matanya untuk memandang dunia sekeliling. Tersentuh hati Hamsyar melihat bekas kekasih hatinya itu seperti orang hilang arah.

“Armani, jom makan….” lembut Armanda mengajak.

“makanlah!” tajam dia menjeling pada Armanda.

“you dah berhari tak makan…”

Air mata Armani mengalir. “you!” tangannya telunjuknya menunjuk pada Armanda. “masa I putus dengan Hamsyar dulu you kata Allah sayang I, tapi sekarang Allah ambil nyawa ibu dengan ayah you still nak kata Allah sayang I?!!! what the hell you try to say?! Lepas ni Allah nak ambil apa pula dari I? you?? Haa.. answer me Armanda !! lebih baik I mati!”

Armanda turut menangis. “jangan cakap macam tu…”

Adiknya itu terduduk lemah. “I really love them..” lemah.

Armanda memeluk adiknya itu. “Allah lebih sayangkan mereka.”

“then Allah tak sayangkan I ke?”

“no… Allah sayangkan kita semua. Allah nak uji kita..”

Armani menangis lemah. “Armanda, kenapa you kuat? I tak sanggup nak hadapi ni semua…”

“sabar… Allah masih ada untuk kita.”

Kuat dia memeluk kakaknya itu. “I rindu ibu and ayah…”

Armanda menggosok belakang adiknya.

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s